Oct 4, 2017

Nala

Tiga tahun sebelum melanjutkan pendidikannya ke jenjang Diploma 4, sang pemuda dikagetkan oleh seseorang yang baru dikenalnya beberapa menit sebelumnya melalui vonis yang demikian halus, tetapi mengerikan. Saat itu adalah awal-awal sang pemuda menginjakkan kaki di dunia kerja. Karena belum mengenal banyak rekan kerja dan tidak mengerti tempat makan yang enak namun murah, saat istirahat siang sang pemuda memutuskan untuk makan di kantin kantor yang terletak tidak jauh dari kubikelnya.

Saat menunggu makanan tiba, seorang bapak yang berpakaian rapi -- kelihatannya seperti pegawai kantornya, kalau tidak pegawai kantor sebelah -- mendekatinya dan mengajaknya berkenalan. Saat si bapak berbasa-basi menanyakan umur, status pernikahan, dan asal daerah, makanan yang dipesan oleh sang pemuda tiba dan sang pemuda, demi budaya sopan santun, meminta izin kepada bapak tersebut untuk melanjutkan pembicaraan sembari makan. Si bapak tidak ambil pusing. Mengetahui sang pemuda makan, dia tetap melanjutkan pembicaraan. Jawaban 'belum menikah' yang dilontarkan oleh sang pemuda ternyata memancingnya untuk menggarap terus sang pemuda.